Home Industry News Mensos: Hadapi Pandemi Dengan Semangat Gotong-royong

Mensos: Hadapi Pandemi Dengan Semangat Gotong-royong

0
SHARE

Mataram, LombokInsider.com – Menteri Sosial Republik Indonesia Juliari P. Batubara meminta seluruh Lembaga Koordinasi Kesejahteraan Sosial (LKKS) meningkatkan sosialisasi dan edukasi kepada masyarakat di daerah masing-masing dalam rangka memutus mata rantai penyebaran Covid-19.

Ia pun mengatakan, dalam kondisi pandemi ini, semangat gotong royong tidak boleh hilang dari diri kita.

“Saya berharap teman-teman-teman di lapangan, seluruh pekerja sosial. membantu mengawasi dan mengoreksi apabila ada data-data yang tidak sesuai,” kata Menteri Sosial dalam sambutannya dalam telekonferensi terkait potensi dan sumber kesejahteraan sosial dalam memutus mata rantai Covid-19, Jumat, 1 Mei 2020.

Dalam perbincangan ini, terlibat beberapa peserta yang terdiri dari Pekerja Sosial Masyarakat (PSM), Tenaga Kesejahteraan Sosial Kecamatan (TKSK), Karang Taruna, dan Pendamping Sosial Komunitas Adat Terpencil (KAT).

Pada mereka, Mensos tak lupa menyampaikan apresiasi bagi seluruh pilar-pilar sosial sebagai mitra Kementerian Sosial RI atas kerja kerasnya dan sudah turut serta dalam memutus mata rantai Covid-19 ini.

Tak lupa, Mensos Juliari berpesan agar mereka senantiasa menjalankan protokol kesehatan dalam menjalankan tugas sehari-hari. Misalnya, menerapkan ketentuan pembatasan sosial atau menjaga jarak aman kurang lebih 1-2 meter, menggunakan masker ketika bertugas di luar rumah, mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir, serta tidak melakukan penyemprotan disinfektan langsung kepada tubuh manusia karena berbahaya.

Baca juga:  Gubernur NTB, Bangun Optimisme Dari Desa

Baca juga:

Kemenparekraf: Pentingnya Program Sinergi Bangkitkan Pariwisata Indonesia

Gubernur NTB Silaturahim dengan Lombok Mercusuar dan Laskar Sasak

Penanganan Corona, Pemkab Bangli Belajar ke Lombok Barat

“Untuk sosialisasi langkah-langkah pencegahan penyebaran virus, jangan lupakan ketentuan yang sudah di gariskan. Misalnya, dengan memperhatikan social distancing, memakai alat pelindung diri, seperti masker dan sebagainya,” katanya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.