Home General News Residivis Curat Beraksi Lagi, Hasilnya untuk Beli Sabu dan Sabung Ayam

Residivis Curat Beraksi Lagi, Hasilnya untuk Beli Sabu dan Sabung Ayam

0
SHARE
Residivis Curat Beraksi Lagi, Hasilnya untuk Beli Sabu dan Sabung Ayam
Polsek Cakranegara menangkap pria berinisial IK (28 tahun) warga Gerung Butun Barat, Kelurahan Mandalika Barat, Kecamatan Sandubaya Kota Mataram. Ia duga sebagai pelaku pencurian dengan pemberatan (Curat) di salah satu rumah di Jalan Anyelir, Lingkungan Gerung Apitaik, Kelurahan Mandalika, Kota Mataram.

Mataram, LombokInsider.com – Polsek Cakranegara menangkap pria berinisial IK (28 tahun) warga Gerung Butun Barat, Kelurahan Mandalika Barat, Kecamatan Sandubaya Kota Mataram.

Ia duga sebagai pelaku pencurian dengan pemberatan (Curat) di salah satu rumah di Jalan Anyelir, Lingkungan Gerung Apitaik, Kelurahan Mandalika, Kota Mataram.

IK adalah pelaku kambuhan dan tercatat sudah tiga kali keluar masuk penjara. “Pelaku ini baru bebas enam bulan lalu. Residivis kasus Curat tiga kali dia,” ungkap Kapolsek Cakranegara, Kompol Zaky Maghfur, SIK Kamis (25/03/2021).

Pelaku beraksi akhir tahun lalu. Tepatnya pada 27 Desember 2020 sekitar pukul 23.00 Wita. Karena korban tertidur pulas. Pelaku cukup leluasa masuk ke dalam rumah lalu ke kamar korban. IK kemudian merusak laci meja korban dan menguras Rp7,8 juta uang korban.

“Laci mejanya yang dirusak. Pencurian ini baru diketahui esok paginya dan dilaporkan ke polisi,” bebernya.

Polisi turun melakukan penyelidikan. Keterangan saksi dan rekaman CCTV didapat petugas. Ciri-ciri pelaku juga didapati berikut identitasnya. Tapi pelaku cukup lama bersembunyi. Tiga bulan berselang, keberadaan pelaku diketahui. Polsek Cakranegara menyiapkan tim untuk menangkap pelaku.

Baca juga:  Kampanye Berita Baik, Bakohumas NTB Sapa Awak Media di Sumbawa

Penangkapan pelaku berjalan cukup melelahkan. Dirumahnya, pelaku mengetahui kedatangan petugas. IK berupaya melarikan diri. Hingga petugas menambah jumlah personel untuk melakukan pengejaran. Pelarian pelaku terhenti setelah salah seorang petugas membuat pelaku jatuh tersungkur.

“Jumlah anggota cukup banyak saat pengejaran. Sempat memang kejar-kejaran akhirnya pelaku dapat diamankan hari Senin (21/3/21),” katanya.

Di depan petugas pelaku mengakui perbuatannya. IK mengaku memanjat tembok dan masuk rumah melalui pintu gerbang. Setelah itu ke kamar dan merusak laci lalu mengambil uang korban. IK mengaku hasil curiannya digunakan untuk membayar hutang dan membeli sabu.

“Selain membeli pakaian, pelaku juga menggunakannya untuk main judi sabung ayam dan bola adil,” tutur Zaky.

Kini hukuman maksimal 7 penjara menanti pelaku karena disangkakan melanggar pasal 362 ayat 1 ke-3 dan ke-5 KUHP tentang pencurian. (LI/polresta)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.